Pengumuman

Sori ya teman-teman, mulai sekarang, kayaknya saya bakal jarang banget posting ke sini. Postingan tentang manga dan anime juga saya pindah ke blog saya yang satunya.
Ditambah, saya jarang banget baca novel :(

“THE TIDE KNOT”—Second Book of INGO Tetralogy by Helen Dunmore (Resensi Novel)



(bukan cover yang ada di Indonesia)

Judul : THE TIDE KNOT
Penulis : Helen Dunmore

Penerbit : Gramedia Pustaka Utama

Tanggal Terbit : Agustus-2009
Negara Asal : Britain

Penerjemah : Rosemary Kesauly

Halaman : 320 Halaman
Price : Rp 39.000,00

Chingu~ kali ini aku ngeresensi buku kedua dari Tetralogi INGO. Asyik nih, temenku yang minjemin aku buku ini, namanya “ELOK AMANDA KHARISMA PUTRI” janji bakal minjemin juga seluruh bukunya. Dan, Here I Am! Mengetik di depan laptop sambil ngoceh karena berniat meresensi buku yang entah bakal mulus-mulus aja atau malah mbacot kemana-mana.

Sebenernya nih, aku udah baca sampe buku yang ketiga. Ini udah mau baca yang ke-empat (Elok juga belum selesei baca) Tapi ya…., kalian tau lah, kehidupan SMA itu super sibuk. Tugas inilah, itulah, kapan hari malah ada presentasi bahasa Inggris tentang Alien. Agak gaje,, tapi bisa melatih speaking. Jadilah, Intensitas ngeresensi bukuku jadi menurun,, uhuhuhu T,T *nangis nih* padahal, aku baca buku masih sesering dulu. Bisa bayangin kan berapa judul buku yang ngantri belum kuresensi? *mulai melenceng*

Duh… Luruskan! Luruskan! Ayo kita mulai meresensi.

Seperti yang kita tahu, di Buku Pertama dahulu… yang berjudul INGO, sipemeran utama, Conor dan Sapphire berhasil keluar dari INGO—dunia bawah laut—dengan selamat meskipun pertempuran dengan anjing laut itu nggak mungkin dilupakan.

Nah, di buku 2 ini, Conor dan Sapphire kembali ke INGO. Kembali menemui teman Mer mereka (kaum mirip putri duyung di INGO) Faro dan Elvira. Kalo masalah taksir-taksiran sih, aku udah cukup tau deh kalo Conor dan Elvira itunyembunyiin Something2. Wohoho…! Cuma, yang ngegantung tuh hubungan antara Conor sama Sapphire. Walopun ini buku yang ditujukan untuk anak-anak, tetep, kalo nggak ada cintanya,,, kurang berbumbu gimana gitu. Kurang gereget!

Rangakain konflik untuk buku ke-2 ini sebenernya cukup layak untuk aku acungi jempol-jempolku. Yah… lebih naik tingkat lah daripada yang pertama. Apalagi dengan kehadiran tokoh baru bernama “Saldowr”, yaitu kaum Mer yang paling bijak.
Seperti judul-judulnya, di buku pertama, “INGO” Miss Helen Dunmore memang membatasi konflik yang ada dan agak fokus pada pengenalan INGO sebagai dunia baru. Nah, di buku kedua ini juga gitu, THE TIDE KNOT, cerita mulai terbuka.

Sapphire dan Conor mulai tahu rahasia-rahasia yang ada dibalik INGO. Juga tentang Ayah mereka, yang menghilang secara misterius. Belum lagi tentang problem utama di novel ini, Simpul Ombak yang terlepas.

Terlebih dari itu semua, bocah Mer, si Faro… tetap jadi Bocah Mer nomor satu yang aku idolakan *hehehe* Dan aku, yaitu Frey, tetap berharap kalo cinta lokasi antara Faro dan Sapphire akan segera terbangun. Walopun kayaknya nggak mungkin.

Eniwei, penilaianku secara keseluruhan tentang novel ini maupun dikaitkan ke prequelnya, : yah…., baguslah. Cerita fantasi yang beda XD Dari gugling kemaren aku juga baru tahu kalo Miss Dunmore dapet banyak penghargaan lewat Tetralogi INGO ini lho. Di Beberapa Negara malah udah jadi Best Seller. Dan aku nggak heran. Salah satu buktinya bisa kita lihat dari beragamnya desain cover di berbagai Negara . Disain cover INGO di Indonesia sendiri sulit banget ditemukan kalo kita search di gugel imej.

Emang laris… bagus!

Gak sabar ngeresensi buku yang ketiga plus baca buku yang ke-empat nih. Hehehe. Tentu aja setelah tugas selesai!

Dan… rasanya resensi plus cuap-cuap *yang banyakan cuap-cuap tentunya* cukup dulu deh. Hehehe. Walaupun kayaknya lebih singkat dari biasanya.

Oh ya, dan jangan lupa. Bagi penggemar Tetralogi INGO yang merangkap jadi pendukung percintaan antara Faro-Sapphire, komen ya ~_^

Entar kita bisa Share lho!!! XD Kebetulan dalam waktu deket ini aku juga kepingin bikin FanFictionnya mereka. Haha,, dasar! Nglanjutkan novel sendiri aja kagak, nulis FanFiction malah sempat. *Mana tanggung jawabmu Frey?* Mungkin gara2 Writing Block itu kali. Huh! Gak dapet inspirasi deh.

Ya udah Chingu~ Sampai jumpa di Resensi selanjutnya.

1 cuap-cuap pembaca:

septiaaf said...

Haii aku juga suka sama novel ingo tapi aku baru baca seri ingonya aja aku belum baca seri lainnya.. telat banget gak sih? Dan aku pengen banget nyari seri lainnya tapi aku gak tau mau cari kemana soalnya ini buku udah lama:( anyway makasih ya buat resensinya! Salam kenal;)

Post a Comment

Udah baca entry-nya Frey?
Mau ikutan cuap-cuap?
Monggo atuh... :D

Sebisa mungkin jangan pakek anonim ya teman-teman,, supaya kita knal lebih dekat. Kalo kalian nggak punya blog, bisa pakek "name/url". Kamu bisa tulis nama kamu doang, dan url page kamu (contoh, URL fb)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...