Pengumuman

Sori ya teman-teman, mulai sekarang, kayaknya saya bakal jarang banget posting ke sini. Postingan tentang manga dan anime juga saya pindah ke blog saya yang satunya.
Ditambah, saya jarang banget baca novel :(

Remember When -- Winna Efendi (Resensi Novel)

Judul : Remember When
Author : Winna Efendi
Halaman : 248 Halaman
Tanggal Terbit : April-2011
Penerbit : Gagas Media
Price : Rp 43.000,00

Kalo kita bicara soal cover,, aku selalu impressed banget sama hasil kerjanya Gagas Media. Desain covernya nyaknyuk banget. Itu juga yang mbuat aku pertama kali tertarik baca novel ini, ya selain karena aku suda membuktikan kalo novel2 nya Winna Efendi emang menarik buat dibaca mengingat AI sama Refrain yang suda aku baca.

Pertama kali aku tau novel ini sebenernya lewat temenku nun jauh di Cirebon sana. Namanya Riry :) Pas kita smsan dia bilang kalo dia barusan beli novelnya Winna Efendi yang baru, dia novel addicted banget betewe, sangat jauh kalo dibandingin sama saya yang cetek ini *ahahaha. Terus Riry bilang sama aku, “Kamu tau Frey? Tokoh di Remember When ini namanya juga Freya lhoo~”

Ohh- aku langsung tertarik. Hahaha. Aku suda mulai membayangkan gimana nantinya aku baca-baca dan menemukan namaku ada disana :D Makanya, ekspektasiku untuk novel ini tinggi banget. Makanya pas aku ke Uranus (toko buku kesayanganku di Surabaya), aku maksa-maksa temenku, Bella buat beli novel ini gak tau gimana caranya *devil laugh.

Dan saya mendapatkannya *tangis haru.

Kalian tau, pas pertama kali ngerasain novel ini ditangan terus baca sinopsisnya,, aku langsung tau kalo diksi yang dipake Winna Efendi bener-bener keren. Aku sudah tau dari dulu, sejak aku baca Refrain untuk pertama kalinya.

Sebenernya kalo boleh jujur, dari AI, Refrain, sama Remember When ini, semua ceritanya sederhana kok. Simple banget. Tapi khas nya Winna Efendi, cerita yang bener-bener simple ini nisa diolah dengan pilihan diksi yang menarik, dan cara menulis yang keren. Aku suka caranya Winna Efendi nulis, ya gak heran temenku Astrid, temen fb juga, memfavorite-kan Mbak Winna Efendi ini :D

Seperti yang aku bilang sebelumnya, ceritanya cukup simple. Difokuskan pada 4 tokoh utama dan settingnya adalah siswa SMA.

Freya, cewek yang menutup dirinya, agak antisosial, suka belajar, apa adanya, dan cuek.
Gia, cewek manis yang cukup mendapat perhatian dari seluruh cowok disekolah, menemukan kenyamanan saat melukis, dan ceria.

Moses, tipikal cowok perfeksionis, kaku, disiplin, sulit mengekspresikan diri, tanggung jawab, dan pinter.

Dan Adrian,, cowok keren yang suka banget sama basket.

Dilihat dari ke-4 tokoh ini, mungkin kita sudah bisa lihat kalo bentuknya agak klise. Tapi disinilah aku berpikir kalo Winna Efendi bener-bener bisa mengemas suatu cerita jadi menarik.
Freya dan Gia, serta Moses dan Adrian, mereka bener-bener punya kepribadian yang bertolak belakang. Tapi justru perbedaan itu yang ngebuat mereka bisa bersama. Menjadi sahabat. Dan semuanya bermula waktu mereka mulai jatuh cinta.

Adrian sama Gia pacaran, dan Moses sama Freya pacaran. Dan tentu aja gak ada pasangan secocok mereka berdua disekolah itu. Adrian dan Gia dengan tingkah heboh dan touchy mereka, serta Moses dan Freya yang keliatan cocok banget menyandang gelar Mr dan Mrs Perfekto. Dan selama tiga taun mereka sama-sama, gak ada sesuatu yang salah.

Sampe sebuah kejadian ngebuat mereka berempat berubah.

Dan inti dari novel ini adalah, gimana mereka nyikapin perubahan itu.

Simpel kan? Tapi ini menarik. Ya walopun temenku banyak yang bilang ceritanya datar banget. Ada yang bilang kecewa sama ending, ada yang bilang ga puas sama ceritanya. Ya, aku pribadi… ahaha, sebenernya ada saat dimana aku ngerasa yang namanya Adrian itu cowok brengsek.

Ekekekekk, kalo aku jadi Gia yak, aku bakal putusin dia jauh-jauh hari!

And,, for some reason, aku gak suka ngeliat si Moses sakit. Hahahh ^^ Aku gak suka karna Moses mudah maafin Adrian. Aku gak suka karna Moses terlalu baik, itu kalo menurutku.

Dan untuk ending nyaaa… ya, lumayan. At least novel ini bisa ngebuat aku bertahan unuk baca sampe akhir. Aku ngerasa nyaman aja baca Remember When ini. Ya daripada satu judul yan dari dulu-dulu gak aku kelarin gara-gara ceritanya, maaf, boring abis (melirik satu novel tebel berkover oren di rak buku, ironis! padahal oren itu warna kesukaanku. Tapi bahkan aku ga selera buat baca lanjutannya, ahh, sebel)

Oya, Oya, Oya… aku mau cuap-cuapsoal nama Freya-nya. Di Novel ini, Freya emang jadi tokoh utama. Terus, kalo dia dipanggil jadi begini, “Frey, Frey,”

Pas aku baca, aku ngerasa dipanggil gitu. Sudah kuduga, baca nama sendiri di Novel itu agak aneh. Ya walopun namaku sendiri gak tepat ‘Freya’ se. Namaku Fara Freyhatsari. Lha nama panggilan saya Frey, jadi ya agak ngerasa aneh. Hahaha.

:D

4 cuap-cuap pembaca:

Annesya said...

setuju!
iya, Winna Effendi emang diksinya bagus tapi ceritanya datar sih...

A.D.I.N.A said...

akhirnya ada juga resensi novel.
frey, kalo di uranus emang novelnya lengkap yaa? murah?
hehe. kok aku kurang tertarik yaa sama novel ini. hehe
aku tau maksudmu novel oren itu novel apa :D, aku belum baca selembar pun :DD

ivah saphirafm said...

Novel ini jadi rebutan temen di kelas.

@Y_miL3 said...

sangat suka ama nove ini tapi nggak suka pake BGT sama endingya..hahaha (*Alay)
sama aku juga ngerasa Andrian brengsek bgt n si Freya itu muna.. (*pendukung Gia ama Moses yang tersakiti),,
Btw reviewnya bagus,,

Post a Comment

Udah baca entry-nya Frey?
Mau ikutan cuap-cuap?
Monggo atuh... :D

Sebisa mungkin jangan pakek anonim ya teman-teman,, supaya kita knal lebih dekat. Kalo kalian nggak punya blog, bisa pakek "name/url". Kamu bisa tulis nama kamu doang, dan url page kamu (contoh, URL fb)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...