Pengumuman

Sori ya teman-teman, mulai sekarang, kayaknya saya bakal jarang banget posting ke sini. Postingan tentang manga dan anime juga saya pindah ke blog saya yang satunya.
Ditambah, saya jarang banget baca novel :(

Moga Bunda Disayang ALLAH (resensi Novel)


Tittle : Moga Bunda Disayang ALLAH
Author : Tere-Liye
Penerbit : Republika
Halaman : 246 Halaman
Tanggal terbit : Agustus-2008 (Edisi Revisi)
Price : Rp 45.000,00


Wokeii… Frey kembali dengan resensi Novel yang makin hari makin berkurang tergantikan oleh Manga-manga. Ahh, it’s pitiful of course :( Aku bener-bener jarang baca Novel. Udah gak ngikutin Novel lagi, kecuali untuk penulis-penulis favo-ku. Mau beli novel ajah sayang uang banget.

Kemaren pas aku ke Uranus (toko buku kebangsaan para Manga Otaku di Surabaya) bareng temen-temen, si Bella tuh beli novel. Aku kan lagi bayar dikasir tuh, nyari pesenan Minna Bokura-ku (betewe, akhirnya aku berhasil ngumpulin Minna Bokura lengkap lhooo…*bangga*), aku liat Bella ngambil novel harganya 43ribuan.

Aku nelen ludah, sayang sendiri. Uang segitu buat beli novel, coba buat beli Manga, pasti udah dapet tiga. Nah… sekarang mindset ku kayak begitu! Bayangkan, padahal dulu hobiku beli novel tuh. Sekarang aku malah kepingin novelku tak jual semua terus tak ganti sama manga (kecuali novel dari penulis favo seperti Mbak Orizuka dong)

Walah, saya malah curcol! Ayok dah kita ngomongin novel ini.

Pertama kali baca, sempet hopeless duluan. Walopun novel ini bestseller, Chaca sama Nisa bilang kalo pertamanya ngebosenin, makanya mereka lompatin sampe akhir.

Lewat berbagai pertimbangan, akhirnya aku coba baca. Halaman demi halaman aku buka. Baca…baca…baca… Sambil makan baca, sambil ngemil baca, sambil belajar baca (walah, enggak lah, lol). Mulai baca itu sekitar jam 3 sore gitu. Terus berlanjut sampe malam. Ketiduran, pagi-paginya dilanjutin baca lagi. Sampe selesai jam 8 pagi.

Begitu aku nutup halaman terakhir, wajahku penuh sama senyum. Hatiku rasanya terisi sama sesuatu yang nggak tau apa. Rasanya penuh sama energi dari buku yang tak baca ini. Rasanya… begitu hebat! Kuat!

Aku baru nyadar kalo aku sama sekali nggak men-skip halaman yang tak baca kayak Chaca sama Nisa. Aku gak tau… soalnya emang gak ngebosenin kok. Ato emang itu karena selera tiap orang beda ya?

Jujur, ini buku ketiganya Tere-Liye yang tak baca. Dan dari kesemua bukunya yang tak baca seperti “Daun yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin”, “Rembulan Tenggelam di Wajahmu”, dan “Moga Bunda disayang ALLAH” ini… nggak ada yang nggak istimewa. Semuanya istimewa. Punya kekuatan tersendiri yang ngebuat ngebekas banget di hati.

Inget apa yang ngebuat aku terpesona dan terpikat sama buku-bukunya Tere-Liye?
Alur! Iya… alur!

Satu-satunya yang gak terbantahkan dari Tere-Liye adalah… permainan alurnya yang bener-bener ngena. Aku cinta sama permainan alur yang disajikan. Dan kalo di Moga Bunda Disayang ALLAH ini, aku juga suka sama sudut pandang yang digunain sama Tere-Liye. Asik!
Ceritanya sendiri diadaptasi dari kisah Hellen Keller. Tapi walopun gitu, Tere-Liye berhasil memberikan sentuhan khas-nya sendiri. Ngebuat pembaca merasa membaca novel baru yang keren.

Jadi ini cerita tentang gadis bernama Melati, yang buta, yang tuli, yang terpisah dan tidak bisa berkomunikasi dengan dunia luar.

Ini juga cerita tentang ketegaran seorang Ibunda, yang tidak lelah untuk berdoa, yang tidak lelah untuk berusaha demi putrinya yang buta, putrinya yang tuli, supaya putrinya bisa mengenal dunia.

Dan Ini juga cerita tentang seorang pemuda bernama Karang. Yang terkungkung dalam rasa bersalah masa lalunya. Dan menemukan jawaban lewat seorang anak kecil bernama Melati.

Iya… ini kisah mereka. Tentang Karang yang kemudian berusaha untuk ngajarin Melati gimana caranya buat ngenal dunia.

Sukaaa banget aku sama novel ini. Apalagi endingnya, pas waktu akhirnya Karang tau gimana caranya membuat melati kenal sama dunia. Rasanya hatiku penuhhhhh banget. Begitu hebat novel ini.

Yang belum baca, novel ini sangat aku rekomendasikan.

7 cuap-cuap pembaca:

nasasatelit said...

frey, kalo kamu mau njual novelmu.
aku bersedia untuk membelinyaaa!!! serius ini. haha

well, emang yaa selera orang itu beda-beda.
kamu kan sering bilang sesuatu bagus, bla bla bla. tapi, aku bilang itu kayak gini. itulah sedikit bukti bahwa selera orang itu beda-beda.

btwbtw, tau gak sii, aku skrg lagi dalam proses pengerjaan absen 33 a.k.a si berli buat dideskripsiin.

tapi, waktu liat dasbor dan mau ngeklik "entri baru", aku liat ada judul ini entri, jadi deh baca entrimu dulu. haha

Nova Miladyarti said...

aku udah baca buku ini dan emang keren banget!

Frey si pencuap said...

Sumpah din serius? Novel yang mau tak jual itu yang Ilana Tan itu empat-empatnya. Terus Secret Garden, The Girl With the Dragon Tattoo... mau??
Sumpah?
Kalo di Total jualannya
4 Bukunya Ilana Tan tak kasih = Rp 120.000,00 deh
Kalo Secret Garden = 25.000
Kalo The Girl With The Dragon Tattoo = 55.000
Kalo bisa kejual semua, berarti aku bisa dapeeeeet... *ngitung* Rp 200.000,00 (ya ALLAH, lumayan banget buat beli Tsubasa Reservoir *_*)


Nova : Iyaaa... :D Saya sudah visit back :D

Resti Putrian said...

sepertinya bagus, mauuuuuuuuuuuuuu :) ini yg harganya Rp 43000 itu?? wah wah

Frey si pencuap said...

Harganya seh 45.000 res,, tapi kayaknya ada diskon di beberapa toko.
Iyaa,, bagus kok emang. Hoho.

miss bibliophile (Fca) said...

wah,beda dong ama aku...karena harga komik makin lama makin naik dan gak diimbangi sama kualitas ceritanya...aku jadi berpaling (ciilee) sama novel..kalaupun beli palingan hanya beli 2 atau 3 komik aja deeh...
oh ya,mint na bokura bukannya komik yang pengarangnya wataru yoshizumi itu kan? salah satu pengarang komik favorit,sayangnya seri mint na bokura gak lengkap...jadinya minjem...hehehehe

Frey si pencuap said...

Lohhh Fca,, emang dulu kamu suka Manga genre-nya apa? Kalo manga oneshoot seh, emang kualitasnya berkurang, tapi kalo Manga yg Mangakanya uda terkenal ga mungkin kualitasnya berkurang :D
Cntohnya kayak Bleach, Conan, Tsubasa Reservoir, dan yang lainnya.

Iya,,, :) Soalnya salah satu Mangaka Shojo kesukaanku itu Yoshizumi sensei. Itu kan komik lama, jadi agak susah ngumpulin. Hehe,, ehh, ternyata kemaren baru dicetak ulang 1-6. Kekekeke.

Post a Comment

Udah baca entry-nya Frey?
Mau ikutan cuap-cuap?
Monggo atuh... :D

Sebisa mungkin jangan pakek anonim ya teman-teman,, supaya kita knal lebih dekat. Kalo kalian nggak punya blog, bisa pakek "name/url". Kamu bisa tulis nama kamu doang, dan url page kamu (contoh, URL fb)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...